Cara Masuk ke Pengaturan BIOS pada PC Windows

Di era ketika teknologi semakin pintar sepanjang waktu, kita sering mengabaikan mesin integral yang membuat komputer kita begitu intuitif.

Setiap kali Anda menekan tombol daya PC, BIOS adalah operasi pertama yang memuat sistem operasi dan semua pengaturan pribadi yang menjadikan komputer milik Anda sendiri.

Baik Anda perlu memperbarui BIOS atau membersihkannya dari bug yang sistematis, mengetahui cara masuk ke BIOS sangat penting bagi pengguna PC. Untuk mengakses BIOS pada PC Windows, Anda harus menekan tombol BIOS yang diatur oleh produsen yaitu F10, F2, F12, F1, atau DEL.

Jika PC Anda memulai power on self-test terlalu cepat, Anda juga dapat masuk ke BIOS melalui pengaturan pemulihan menu mulai lanjutan Windows 10.

Satu hal yang paling disukai pengguna PC tentang Windows adalah berapa banyak opsi yang dapat Anda konfigurasikan secara langsung di dalam sistem yang Anda pilih.

Bahkan sebelum komputer Anda menyelesaikan penyiapan penuh, Anda dapat mencoba perangkat lunak BIOS untuk mengubah urutan boot, mengaktifkan komponen perangkat keras, atau mengubah waktu dan tanggal sistem.

Tergantung usia komputer Anda, memasuki BIOS mungkin mengharuskan Anda menekan lebih banyak tombol pada PC lama dibanding yang lebih baru.

Sebelum menekan tombol apa pun atau mengubah pengaturan apa pun, kami akan memandu Anda melalui semua yang perlu Anda ketahui tentang BIOS PC dan cara masuk ke BIOS di laptop atau PC desktop Anda.


Apa itu BIOS?

Sebagai program startup terpenting PC Anda, BIOS, atau Sistem Input/Output Dasar, adalah perangkat lunak prosesor core bawaan yang bertanggung jawab untuk mem-booting sistem Anda.

Biasanya tertanam dalam komputer Anda sebagai chip motherboard, BIOS berfungsi sebagai katalisator untuk tindakan fungsionalitas PC.

Diprogram pada chip yang dapat dihapus, dapat diprogram, dan memori hanya-baca (EPROM), BIOS disimpan pada chip memori ini yang menyimpan data saat sumber daya dimatikan. Saat PC dinyalakan kembali, BIOS mengambil data tersimpan yang sama.

Sistem BIOS juga bertanggung jawab untuk mengelola aliran data antara sistem operasi komputer Anda dan perangkat apa pun yang terpasang, termasuk hard drive, keyboard, adaptor video, printer, atau mouse.

Setiap kali Anda menyalakan PC, BIOS berjalan melalui proses yang disebut Power-On Self Test, atau POST, yang menentukan apakah perangkat yang Anda pasang beroperasi dengan benar dan berada di tempat yang tepat.

Setelah semua perangkat terpasang dialokasikan dan dinyatakan OK, startup komputer Anda akan berlanjut seperti biasa dan membawa Anda ke layar muat dalam hitungan detik.

Jika BIOS mendeteksi adanya masalah, layar kesalahan akan muncul atau serangkaian kode bip akan berbunyi, yang menunjukkan kepada Anda secara efektif bahwa ada masalah.


Perkembangan baru dalam teknologi BIOS

Perangkat lunak BIOS telah ada di dalam komputer sejak tahun 1980-an dan telah membuat berbagai terobosan dalam hal efisiensi dan peningkatan. Namun, dengan kecepatan evolusi teknologi yang pesat, BIOS telah menjadi ketinggalan zaman dan menghadirkan sejumlah penghalang bagi teknologi saat ini.

PC Terbaru yang mampu menangani beberapa terabyte penyimpanan terbukti terlalu rumit untuk perangkat lunak BIOS yang lebih lemah. Terbatas untuk mode prosesor 16-bit dan drive booting 2,1TB atau kurang, komputer terbaru biasanya dilengkapi dengan drive 3TB atau lebih.

Dengan demikian, UEFI lahir dari kebutuhan akan booting bertenaga lebih tinggi. Standar baru BIOS mengandung batasan yang tidak dapat ditangani oleh sistem BIOS lama. UEFI, atau Unified Extended Firmware Interface Forum, dapat berjalan dalam mode 32-bit atau 64-bit dan secara teoritis menangani drive hingga 9,4 zettabyte.

UEFI bukan hanya merupakan pengganti BIOS, tetapi juga berfungsi sebagai sistem operasi mini yang berjalan dengan firmware terintegrasi PC Anda.

Intinya, baik komputer Anda didukung dengan BIOS atau UEFI, perangkat lunak inilah yang Anda andalkan untuk waktu boot yang cepat dan fungsionalitas pemrosesan yang tepat. Jika mampu mengakses BIOS PC, Anda dapat melakukan pemeliharaan rutin untuk perawatan komputer yang sehat.


Apa saja fungsi dasar BIOS?

Setelah Anda memahami apa itu BIOS, mari kita bahas apa saja yang sebenarnya dilakukan BIOS untuk desktop, laptop, dan tablet Anda. Fungsionalitas BIOS dapat dibagi menjadi empat tanggung jawab utama.


1. POST

Seperti yang kita jelaskan sebelumnya, POST adalah singkatan dari Power-On Self Test yang dijalankan PC saat Anda menyalakannya. POST menguji perangkat keras PC Anda dan memastikan tidak ada kerusakan dan kesalahan pada sistem operasi Anda.

POST menelusuri semuanya mulai dari keyboard dan disk drive hingga kecepatan RAM Anda di komputer dan port yang terintegrasi. Jika semuanya selesai, POST akan lanjut seperti biasa dan memungkinkan PC Anda untuk mem-boot secara normal.

Jika kesalahan terdeteksi, BIOS akan mengeluarkan pesan kesalahan yang mungkin muncul dalam bentuk teks yang ditampilkan atau serangkaian bunyi bip yang menunjukkan kesalahan.

Bunyi bip ini selalu menandakan pesan tertentu, jadi jika Anda mendapatkan hasil ini, Anda harus memeriksa apa artinya bagi perangkat keras komputer Anda [1].


2. Pengaturan CMOS

PC Anda menyimpan semua pengaturan tingkat rendah, seperti konfigurasi waktu sistem dan perangkat keras di dalam CMOS-nya.

Ini berarti bahwa setiap perubahan yang Anda lakukan pada struktur BIOS akan disimpan pada chip memori khusus yang disebut Complementary Metal-Oxide Semiconductor, atau CMOS. Pengaturan CMOS bertanggung jawab untuk mengatur kata sandi, waktu, dan tanggal Anda.


3. Bootstrap loader

Program yang ada di dalam EPROM atau ROM komputer Anda, bootstrap loader bertugas membaca sektor boot hard drive PC Anda agar beralih di sepanjang pemuatan sistem operasi yang lengkap.

Saat Anda memulai ulang PC, bootstrap loader akan mengaktifkan POST, lalu memuat Windows 10 ke dalam memori. PC baru telah mengganti bootstrap loader dengan EFI, atau Extensible Firmware Interface.


4. Driver BIOS

Driver BIOS adalah berbagai program yang disimpan di banyak chip memori komputer Anda. Driver tingkat rendah ini digunakan untuk mem-boot sistem dan memdorong kontrol operasional dasar pada PC Anda.


Cara masuk ke BIOS di Windows 10

Saat Anda menemukan bug komputer yang mengganggu atau perlu memodifikasi perangkat keras CPU untuk prosesor baru yang ditingkatkan, Anda memerlukan akses ke BIOS komputer.

Laptop dengan Windows 10 dan PC mempermudah akses, pemeriksaan, dan pembaruan BIOS dengan menawarkan dua metode mudah untuk mencapai hasil yang Anda inginkan. Mari kita uraikan kedua metode tersebut.


Metode #1: Gunakan tombol pintas selama boot-up

Anda mungkin terlalu cepat menyadarinya, tetapi PC melalui proses POST yang cepat agar layar startup dimuat secepat mungkin. Anda juga dapat mengakses BIOS dengan mengklik tombol pintas yang ditetapkan PC Anda di dalam waktu yang sangat ketat ini.

Sayangnya, merek PC yang berbeda semuanya berada di halaman yang berbeda saat menentukan tombol BIOS definitif. Laptop HP umumnya menggunakan F10 atau tombol escape.

DEL dan F2 cenderung menjadi tombol pintas paling populer untuk PC, tetapi jika Anda tidak yakin apa tombol pintas unutk PC merek Anda, daftar tombol BIOS umum berdasarkan merek ini mungkin dapat membantu.

  • Acer: F2 atau DEL
  • ASUS: F2 untuk semua PCs, F2 atau DEL untuk motherboards
  • Dell: F2 atau F12
  • HP: ESC atau F10
  • Lenovo: F2 atau Fn + F2
  • Lenovo (Desktops): F1
  • Lenovo (ThinkPads): Enter + F1.
  • MSI: DEL untuk motherboards dan PCs
  • Microsoft Surface Tablets: Tekan dan tahan tombol volume naik.
  • Origin PC: F2
  • Samsung: F2
  • Sony: F1, F2, atau F3
  • Toshiba: F2

Menekan tombol pintas BIOS yang ditetapkan untuk Anda saat komputer boot akan mengembalikan layar utilitas pengaturan BIOS yang Anda cari.

Misalnya, pada HP Pavilion, HP EliteBook, HP Stream, HP OMEN, HP ENVY, dan lainnya, menekan tombol F10 saat status PC Anda muncul akan mengarahkan Anda ke layar pengaturan BIOS.

Beberapa produsen mengharuskan Anda untuk menekan tombol pintas berulang, dan beberapa produsen mengharuskan Anda untuk menekan tombol lain selain tombol pintas. Untuk membekali diri Anda dengan informasi yang paling akurat, baca buku panduan pengguna PC Anda atau situs web produsen.


Metode #2: Gunakan menu mulai Windows 10

Karena komputer telah mengalami kemajuan teknologi yang lebih canggih dari sebelumnya, komputer akan melakukan boot-up hanya dalam beberapa detik. Hal ini menyisakan sedikit ruang untuk menekan tombol pintas apa pun dan dapat membuat mereka yang ingin masuk ke pengaturan BIOS kebingungan.

Untuk pengguna PC yang tidak dapat melihat jendela kecil untuk menggunakan tombol pintas mereka, metode memasuki BIOS ini dapat diselesaikan melalui pengaturan komputer Anda.

Langkah 1. Akses pengaturan Windows Anda

Buka menu mulai Windows Anda dan pilih “Settings” (Pengaturan) yang terletak di panel kiri. Anda juga dapat mengakses pengaturan Windows dengan menggunakan tombol pintas Windows + I.

Langkah 2. Pilih “Update & Security” (Pembaruan & Keamanan)

Di dalam jendela ini, Anda mungkin perlu menggulir ke bawah untuk menemukan tombol “Update & Security” (Pembaruan & Keamanan).

Langkah 3. Pilih “Recovery"

Langkah 4. Klik “Restart now”

Di bagian “Advanced startup” (Penyiapan lanjutan), Anda akan melihat tombol “Restart now” (Hidupkan ulang sekarang) yang memungkinkan Anda me-reboot PC Anda untuk konfigurasi atau pemulihan.

Setelah PC mem-boot kembali, Anda akan melihat menu khusus yang memberi Anda opsi untuk “Use a device (Gunakan perangkat),” “Continue (Lanjutkan),” “Turn off your PC” (Matikan PC Anda), atau “Troubleshoot” (Pecahkan Masalah).

Langkah 5. Pilih “Troubleshoot” (Pecahkan Masalah)

Di jendela ini, pilih “Advanced options” (Opsi lanjutan), lalu pilih “UEFI Firmware Settings” (Pengaturan Firmware UEFI). Ini akan memungkinkan Anda untuk masuk ke BIOS pada PC Windows 10.

Langkah 6. Konfirmasi hidupkan ulang

Jika PC Anda menjalankan Windows 8.1 atau Windows 8, metode ini juga dapat digunakan untuk sistem operasi lama Anda.


Cara mengakses BIOS Windows 7, Vista, dan XP

Metode yang sama dengan menekan tombol pintas yang ditetapkan untuk Anda selama boot-up seharusnya dapat memberi Anda akses ke BIOS. Pastikan untuk menekan tombol itu segera setelah Anda melihat logo merek produsen Anda.

Sistem operasi yang lebih lama cenderung memuat lebih lambat, jadi jendela waktu Anda untuk menekan tombol pintas yang ditetapkan untuk Anda seharusnya cukup untuk akses BIOS yang cepat. Ikuti metode tiga langkah ini untuk masuk ke BIOS pada Windows 7 atau yang lebih baru.

Langkah 1. Matikan komputer Anda

Pada sistem operasi yang lebih lama, Anda hanya dapat mengakses BIOS sebelum logo Microsoft Windows muncul di layar komputer Anda.

Langkah 2. Nyalakan PC Anda

Langkah 3. Tekan tombol pintas BIOS

Satu tombol atau kombinasi tombol yang ditekan akan membuka BIOS pada PC Anda. Biasanya komputer Anda akan menunjukkan pada layar startup tombol atau kombinasi tombol mana yang perlu ditekan untuk masuk ke BIOS.


Saya tidak dapat mengakses BIOS, apa yang harus saya lakukan?

Jika Anda masih kesulitan mencari cara untuk masuk ke BIOS di komputer desktop Windows 10, Anda mungkin akan merasa bingung.

Apakah startup Anda terlalu cepat atau Anda mencurigai virus telah menyerang perangkat keras Anda, Anda memerlukan akses ke BIOS secepatnya. Untungnya, kami memiliki yang Anda butuhkan. Coba lakukan dua metode pemecahan masalah ini untuk mendapatkan akses ke BIOS Anda.


Metode pemecahan masalah #1: Nonaktifkan startup cepat

Jika PC Anda menyala terlalu cepat sehingga Anda tidak tahu kapan harus menekan tombol pintas BIOS, pengaturan waktu mungkin menghalangi Anda untuk mengakses BIOS PC.

Untuk memperlambat waktu boot dan membuka jendela untuk menekan tombol pintas, Anda harus menonaktifkan startup cepat. Untuk melakukan ini:

1. Temukan “Power option” (Opsi daya) di panel kontrol Anda

2. Tekan “Choose what the power button does” (Memilih fungsi tombol daya) di panel kiri (Anda akan memperhatikan bahwa semua pengaturan penonaktifan berwarna abu-abu dan tidak dapat diubah)

3. Tekan “Change settings that are currently available” (Mengubah pengaturan yang saat ini tersedia) yang ada di atas tombol daya lalu tutup pengaturan (ini akan memungkinkan Anda menghapus centang atau mencentang kotak untuk mengubah pengaturan penonaktifan Anda)

4. Hapus centang “Turn on fast startup” (Nyalakan penyiapan cepat)

5. Coba mulai ulang PC Anda dan masuk ke BIOS dengan tombol pintas Anda lagi


Metode pemecahan masalah #2: Gunakan disk boot darurat

Jika PC Anda menolak untuk masuk ke BIOS atau menampilkan layar biru yang ditakuti, Anda mungkin mengalami kegagalan boot. Untuk mengakses BIOS, coba gunakan disk boot darurat untuk menghidupkan kembali PC Anda melalui drive USB.

Setelah drive USB melakukan boot, seharusnya Anda dapat memilih perangkat boot saat startup.

1. Klik tombol “Repair your computer” (Perbaiki komputer Anda), bukan “Install now” (Instal sekarang) yang ada di tengah

2. Klik “Troubleshoot” (Pecahkan Masalah)

3. Klik “UEFI Firmware Settings” (Pengaturan Firmware UEFI)

4. Klik “Restart” (Hidupkan Ulang)

Jika tidak ada yang berhasil, Anda mungkin perlu mencari spesialis perbaikan komputer di daerah Anda untuk membantu menyelesaikan masalah Anda.

[1] Indiana University; Jika komputer Anda berbunyi bip dan gagal melakukan booting